Bandar LampungLampung

Komisi I DPRD Provinsi Lampung, Yozi Rizal Di Datangi Puluhan Pedagang, Minta Boleh Jualan Lagi Di Rumah Sakit Umum Daerah Abdul Moeloek, (RSUDAM) Dan Terungkap Adanya Pungli

Avatar photo
42
×

Komisi I DPRD Provinsi Lampung, Yozi Rizal Di Datangi Puluhan Pedagang, Minta Boleh Jualan Lagi Di Rumah Sakit Umum Daerah Abdul Moeloek, (RSUDAM) Dan Terungkap Adanya Pungli

Sebarkan artikel ini

TINTAINFORMASI.COM, BANDAR LAMPUNG – Puluhan pedagang yang berjualan di sekitar Rumah Sakit Umum Daerah Abdul Moeloek (RSUDAM) mendatangi Komisi I DPRD Provinsi Lampung, Selasa (28/2/2023).

Mereka mengeluhkan larangan berjualan di RSUDAM, dan meminta DPRD Lampung dapat mengatasi persoalan ini.

Salah satu pedagang asongan, Esa, mengatakan tahun lalu dijanjikan tempat dan diakomodasi kembali untuk berdagang di sekitar RSUDAM.

“Kita dulu sudah ada tempat, tapi digusur. Kami tunggu sudah setahun, katanya nanti mau dikasih solusi. Tapi, sekarang lapak justru diisi oleh orang luar,” jelasnya.

Ia berharap pihak RSUDAM kembali mengizinkan pedagang untuk kembali berjualan di sekitaran rumah sakit terbesar di Lampung itu.

Disinggung sewa, Esa menerangkan mereka biasa diminta membayar satu lapak Rp1 juta per bulan.

“Setiap hari juga kita setor Rp25 ribu kepada petugas keamanan,” kata Esa.

Sementara itu, Ketua Dewan Pimpinan Wilayah Serikat Rakyat Mandiri Indonesia (DPW SRMI) Lampung, Badri, menyayangkan persoalan pungli.

Pihaknya mendampingi pedagang lapak dan asongan ini karena sampai sekarang belum ada tindak lanjut dari pihak RSUDAM.

“Setiap pergantian direktur, selalu meninggalkan persoalan semacam ini. Juga ada pungli, terutama di depan RS DKT sampai pangkalan ojek,” paparnya.

Pungli sebesar Rp. 25 ribu per hari yang dilakukan oknum-oknum itu seakan dilegalkan oleh pihak RSUDAM.

Menanggapinya, anggota Komisi I DPRD Lampung, Budiman AS, berjanji akan menyelesaikan persoalan ini.

Karena mereka mencari makan untuk anak istrinya. Sebentar lagi juga akan puasa, kebutuhan meningkat,” ungkapnya.

Ia karenanya akan berkoordinasi dengan pihak RSUDAM agar pedagang bisa kembali berjualan.

“Sebenarnya dengan adanya pedagang juga membantu keluarga yang sakit,” imbuhnya (**)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *