Bandar Lampung

Diskusi Publik JMSI Hasilkan Benang Merah Kesepakatan Upaya Mengatasi Geng Motor Kriminal

Avatar photo
14
×

Diskusi Publik JMSI Hasilkan Benang Merah Kesepakatan Upaya Mengatasi Geng Motor Kriminal

Sebarkan artikel ini

TINTAINFORMASI.COM, BANDAR LAMPUNG — Penyelenggaraan acara Diskusi Publik yang diselenggarakan oleh Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) Pengurus Daerah (Pengda) Lampung yang menggandeng Polda Lampung, Pemerintah Kota Bandar Lampung dan Stakeholder terkait membuahkan beberapa kesepakatan sebagai upaya mengatasi Geng Motor Kriminal.

Acara Diskusi Publik ini dihadiri oleh 150 Pelajar dari berbagai sekolah serta beberapa Organisasi Kemasyarakatan (Ormas) yang sangat antusias mengikuti jalannya diskusi yang diselenggarakan di Gedung TP. PKK Kota Bandar Lampung, Rabu (14/6/2023).

Kesepakatan tersebut setelah dua pembicara utama (keynote speech) Kapolda Lampung, Irjen Pol. Helmi Santik dan Wali Kota Bandarlampung Eva Diana mengupas fenomena geng motor kriminal yang telah membuat resah masyarakat.
Lima panelis membedah lebih lanjut sehingga disimpulkan perlunya kolaborasi para pemangku kepentingan mengatasi geng motor kriminal.

Kelima panelistersebut adalah Ketua DPRD Lampung Mingrum Gumay, Ketua AMPI Lampung Iqbal Ardiansyah, Kapolresta Bandarlampung Kombes Pol Ino Harianto, serta wakil Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Lampung serta Wakil Kanwil Kementerian Agama.

Ketua Pengda JMSI Lampung, Ahmad Novriwan mengatakan gagasan diskusi ini berangkat dari kegundahan terhadap geng motor kriminal. “JMSI memiliki kewajiban berpartisipasi untuk kemajuan daerah,” ujarnya.

Dewan Pembina JMSI Lampung Alzier Dianis Thabranie dan wakil DPP JMSI Herman Batin Mangku mengapresiasi gagasan cemerlang JMSI Lampung mengajak stakeholder bersama-sama berkolaborasi mengatasi permasalah ini.

Diskusi berhasil menemukan benang merah kesepakatan bahwa geng motor sudah meresahkan warga dan mengkhawatirkan semua pihak. Semua juga sepakat masalah sosial ini menjadi masalah bersama.

Oleh karena itu, agar tidak sampai pada diskusi saja, tapi berlanjut pada aksi-aksi agar Kota Bandarlampung bebas tawuran geng motor, maka perlu kolaborasi seperti pemikiran Kapolda dan Wali Kota Bandarlampung.

Ada beberapa poin kolaborasi yang akan ditindaklanjuti seperti yang dirumuskan Herman Bathin Mangku, Nizwar Ghajali, Fathul Muin, Juniardi, Yulizar Kundo dan Syahronie Yusuf, meliputi :

1. Patroli bersama antara Satpol PP, Kaling, dll Pemkot Bandarlampung, Kepolisian, Pokdar Kamtibmas, ormas, media, dll yang dipandang perlu untuk memastikan tak ada sela para remaja tawuran.

2. Apel bersama kesiapan semua pihak sebagai wujud kolaborasi semua pihak dalam mengatasi ulah geng sepeda motor.

3. Sistem koordinasi berbagai stekholder dalam menekan pergerakan para geng sepeda motor untuk aksi.

4. Kolaborasi upaya preventif bersama lewat penyuluhan dan lain-lain dari sekolah ke sekolah hingga kelurahan hingga RT.

5. Kolaborasi lainnya yang mungkin penting disepakati lagi agar Lampung dan Kota Bandarlampung bebas aksi brutal geng sepeda motor.(***)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *