Lampung Utara

Kejaksaan Negeri Lampung Utara Agendakan Pemanggilan Sekda Lekok Dalam Pengungkapan Kasus Korupsi Jasa Konsultansi dan Konstruksi Inspektorat.

Avatar photo
372
×

Kejaksaan Negeri Lampung Utara Agendakan Pemanggilan Sekda Lekok Dalam Pengungkapan Kasus Korupsi Jasa Konsultansi dan Konstruksi Inspektorat.

Sebarkan artikel ini

TINTAINFORMASI.COM, LAMPUNG UTARA — Pasca ditetapkan 2 orang tersangka pada perkara dugaan tindak pidana korupsi Jasa Konsultansi dan Konstruksi di Inspektorat Lampung Utara, Kejaksaan Negeri kembali periksa beberapa saksi terkait.

Pemanggilan 28 saksi dari pihak Pemkab Lampura dan Universitas Bandar Lampung guna pemeriksaan lanjutan pasca penetapan Kepala Laboratorium PTS UBL inisial RHP dan Inspektur Lampura inisial ME pekan lalu.

“Sebanyak 28 saksi kita panggil. Pihak UBL 11 orang dan dari Pemda Lampung Utara 17 orang saksi untuk pemeriksaan lanjutan,” ungkap Kasi Intelijen, Guntoro Janjang Saptodie saat dikonfirmasi di kantor Kejaksaan setempat, Senin, (13/05) malam.

Pada pemeriksaan kasus Jasa Konsultansi dan Konstruksi yang sedang ditangani, mantan Kepala BPKAD Lampura, Desyadi juga sudah memenuhi panggilan dan diperiksa. Selain itu, Sekretaris Daerah (Sekda), Lekok juga bakal diagendakan pemanggilannya.

“Kepala BPPRD mantan Kepala BPKAD Lampung Utara inisial D juga sudah kita panggil dan periksa. Termasuk Sekda yang sebelumnya dilakukan pemeriksaan umum, akan kita jadwalkan untuk pemeriksaan,” Ungkapnya.

Diantara beberapa saksi terkait dari pihak Pemkab Lampura yang diperiksa hari ini, Desyadi yang merupakan mantan Kepala BPKAD yang kini menjabat sebagai Kepala BPPRD Lampura berhasil dikonfirmasi meski saat di wawancara awak media Ia terkesan enggan berbicara banyak.

“Dipanggil sebagai saksi. Cuma sebatas dimintai keterangan klarifikasi saja,” ucapnya, seraya berlalu menuju mobil yang telah menjemputnya.

(Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *