Bandar Lampung

Empat Tahanan Belum Ditangkap, Ditnarkoba Dan Dirtahti Polda Lampung Dimutasi

Avatar photo
424
×

Empat Tahanan Belum Ditangkap, Ditnarkoba Dan Dirtahti Polda Lampung Dimutasi

Sebarkan artikel ini
Oplus_0

Tintainformasi.com, Bandar Lampung— Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo melakukan rotasi terhadap sejumlah perwira tinggi dan menengah Polri, termasuk pejabat utama Polda Lampung.

Dimana, mutasi itu tertuang dalam surat telegram Nomor: ST/1236/VI/KEP./2024, ST/1237/VI/KEP./2024 dan ST/1238/VI/KEP./2024 yang diterbitkan tanggal 25 Juni 2024.

Adapun para pejabat Polda Lampung yang dimutasi diantaranya :

1. Kombes Pol Erlin Tangjaya Dirresnarkoba Polda Lampung diangkat dalam jabatan baru sebagai Dirresnarkoba Polda Kaltara.

Jabatannya digantikan oleh AKBP Irfan Nurmansyah yang sebelumnya menjabat sebagai Wadir Samapta Polda NTB.

2. Kombes Pol M. Arif Rifa’i Kabid TIK Polda Lampung diangkat dalam jabatan baru sebagai Widyaiswara Kepolisian Madya TK. III Sespimmen Sespim Lemdiklat Polri.

Jabatannya diganti oleh Kombes Pol Syaiful Wahyudi yang sebelumnya menjabat sebagai Kabid TIK Polda Kaltim.

3. Kombes Pol Yosef Budi Meidianto Karorena Polda Lampung dimutasikan sebagai Pamen Polda Lampung (dalam rangka pensiun).

Jabatannya diganti oleh Kombes Pol Andi Azis Nizar yang sebelumnya menjabat Karorena Polda NTB.

4. Kombes Pol Jauhari Auditor Kepolisian Madya TK. III Itwasda Polda Lampung dimutasikan sebagai Analis Kebijakan Madya Bidang Jemen Ops Itwasum Polri.

5. AKBP Ahmad Sukiyanto Dirtahti Polda Lampung diangkat dalam jabatan baru sebagai Auditor Kepolisian Madya TK. III Itwasda Polda Lampung.

Jabatannya digantikan oleh AKBP Dodon Priyambodo yang sebelumnya Kapolres Pidie Jaya Polda Aceh.

6. AKBP Ndaru Istimawan Kapolres Tulang Bawang Barat diangkat dalam jabatan baru sebagai Wadansat Brimob Polda Lampung.

Jabatannya diganti oleh AKBP Sendi Antoni yang sebelumnya menjabat Kasubdit 2 Ditreskrimum Polda Lampung.

7. AKBP Rizal Muchtar Kapolres Lampung Timur diangkat dalam jabatan baru sebagai Wadir Intelkam Polda Lampung.

Jabatannya diganti oleh AKBP Benny Prasetya yang sebelumnya menjabat sebagai Kapolres Pringsewu.

8. AKBP Mochammad Yunnus Saputra yang sebelumnya menjabat Kanit 5 Subdit III Dittipidsiber Bareskrim Polri diangkat dalam jabatan baru sebagai Kapolres Pringsewu.

9. AKBP Ryky Widya Muharam Kapolres Lampung Barat diangkat dalam jabatan baru sebagai Wadir Samapta Polda Metro Jaya.

Jabatannya diganti oleh AKBP Rinaldo Aser yang sebelumnya menjabat Kapolres Tanggamus.

10. Sementara AKBP Rivanda diangkat menjadi Kapolres Tanggamus yang sebelumnya menjabat Kasubdit 1 Ditreskrimsus Polda Jambi.

11. AKBP Pratomo Widodo Kapolres Way Kanan diangkat dalam jabatan baru sebagai Wadir Pamobvit Polda Banten.

Jabatannya diganti oleh AKBP Adanan Mangopang yang sebelumnya menjabat sebagai Kasubdit 3 Ditreskrimum Polda Jabar.

12. AKBP Ade Hermanto Kapolres Mesuji diangkat dalam jabatan baru sebagai Wadir Binmas Polda Jabar.

Jabatannya diganti oleh AKBP Muhammad Harris yang sebelumnya menjabat Kanit 3 Subdit III Dittipideksus Bareskrim Polri.

Dalam mutasi jabatan yang dilakukan oleh Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, terdapat 2 nama PJU yang menyisakan PR besar dan hingga kini belum tuntas.

Diduga mutasi itu buntut dari kasus kaburnya 4 tahanan narkoba kelas kakap dari Rutan DitTahti Polda Lampung pada 6 Desember 2023 lalu.

Sudah setengah tahun berlalu sejak peristiwa tersebut, Polda Lampung belum juga bisa menangkap 4 tahanan narkoba kelas kakap kasus sabu jaringan Aceh yang kabur dari Rutan DitTahti Polda Lampung.

Dimana, 4 tahanan itu yakni Muslim tahanan narkoba dengan barang bukti (BB) 30 kg sabu, Maulana tahanan narkoba dengan BB 58 kg sabu, M. Nasir tahanan narkoba dengan BB 30 kg sabu dan Asnawi tahanan narkoba dengan BB 58 kg sabu.

Polda Lampung sendiri hanya bisa menangkap 2 pelaku penjemput tahanan narkoba yang kabur di wilayah Aceh bernama M. Yusuf (52) dan Sari Purwati (28).

Kasus ini pun menjadi polemik dan timbul berbagai asumsi liar di mata masyarakat. Berbagai Akademisi hingga Kompolnas ikut menyoroti kasus tersebut.

Salah satunya, Pengamat Hukum Universitas Lampung, Budiono meminta Polda Lampung segera melakukan penangkapan terhadap 4 tahanan kasus sabu yang kabur tersebut untuk mengembalikan citra dan kepercayaan polisi.

“Kalau tidak segera ditangkap dikhawatirkan akan muncul dugaan dari masyarakat bahwa polisi tidak bertindak profesional,” kata Budiono, Senin (25/3/2024) lalu.

Sementara itu, Kompolnas menyinggung dugaan adanya keterlibatan oknum dalam kaburnya 4 tahanan narkoba kelas kakap tersebut.

“Kompolnas mendukung Polda Lampung untuk dapat segera melakukan penangkapan terhadap 4 tahanan tersebut dan melakukan proses hukum kepada pihak-pihak yang diduga melindungi para tersangka dan melakukan obstruction of justice,” Kata Komisioner Kompolnas, Poengky Indarti.

Adapun alasan Polda Lampung belum bisa menangkap para tahanan kabur lantaran suka berpindah-pindah tempat.

Atas kasus itu, Kapolda Lampung Irjen Pol Helmy Santika pun meminta maaf kepada masyarakat.

“Polisi juga manusia, tak luput dari kesalahan, dan hal ini menjadi koreksi bagi kami untuk terus memperbaiki diri dan berkomitmen untuk bekerja keras dan dengan tegas serta humanis untuk terwujudnya Polri yang presisi,” kata Irjen Pol Helmy, Jumat (29/12/2023) lalu. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *