LampungPemerintahanPesawaran

Pembangunan Jembatan 1,3 Miliar Milik Dinas PU Provinsi Lampung di Pesawaran Jadi Sorotan Masyarakat, Dinilai Hanya Pemborosan Anggaran

Avatar photo
186
×

Pembangunan Jembatan 1,3 Miliar Milik Dinas PU Provinsi Lampung di Pesawaran Jadi Sorotan Masyarakat, Dinilai Hanya Pemborosan Anggaran

Sebarkan artikel ini

TINTAINFORMASI.COM, PESAWARAN — Pembangunan dua proyek Jembatan Box Culvert milik Dinas Bina Marga Bina Kontruksi (BMBK) Provinsi Lampung, masing-masing @Rp651.985.000, di Desa Way Harong, Kecamatan Way Lima dan Desa Gunung Sugih, Kecamatan Kedondong, Kabupanten Pesawaran, terkesan dipaksakan. Pasalnya kondisi jembatan buatan Belanda yang masih kokoh itu dan harus di bongkar dan dibangun jembatan baru, dengan kualitas yang belum tentu sekokoh jembatan lama, Kamis 20 Oktober 2022.

“Kami heran, jembatan itu adalah buatan Belanda dan masih sangat kokoh. Jembatan yang kondisinya masih sangat bagus dan kokoh peninggalan penjajahan Belanda itu dihancurkan dan akan di Bangun kembali Dengan jembatan yang baru,” kata Mara, warga Way Harong, kepada wartawan.

Mara mengatakan dari pengumuman tertulis proyek pembangunan jembatan itu di Kerjakan Oleh CV. Raden Fatah, bersumber Dari dana APBD dengan nilai Pagu Rp651.985.000,00 tahun 2022. “Ada dua titik Jembatan yang di hancurkan dan keduanya masih dalam keadaan yang sangat kokoh dua jembatan yang akan di bangun dengan pagu yang sama tapi beda pelaksananya,” kata Mara. diadmpingi Fahmi, Iwan, dan Ari.

“Iya bang, sayang banget jembatan peninggalan sejarah yang masih utuh terus itu di bongkar. Trus dibuat jembatan baru. Aggaran segitu, trus kualitasnya kami tidak yakin. Liaht contoh jembatan-jembatan yang ada saja,” kata Fahmi.

 

Menurut Fahmi, proyek-proyek dua jembatan itu sekarang masih dalam pengerjaan. “P engerjaanya karna apa Anggaran yang ada apa bisa membuat dan mencukupi pembangunan jembatan yang kokoh atau lebih dari yang sebelumnya. Kita harus awasi terus dari ukuran besi dan hal yang lainya itu harus sesuai betul dengan spek yang ada bila tidak ini akan sangat meragukan kekuatan Hasil pembangunannya,” ujar Fahmi.

“Menurut saya karna jembatan ini masih kuat mestinya di tambah aja kiri kananya untuk pelebaran bukan dengan anggaran senilai itu untuk membuat yang baru. Ini sangat saya sayangkan. Aplagi dalam hal ini pengalihan jalan sementara untuk masup ke pelosok pelosok desa mengakibatkan pengguna jalan kesulitan karna jalan lingkungan itu kecil jadi sulit untuk pengendara melaluinya,” kata Iwan.

Bahkan kemarin, ada mobil membawa pisang patah as depan dampak dari pengalihan jalan itu. Itu pastinya sangat menggangu pengguna jalan yang lain. “Saya juga sangat meragukan kekuatan Hasil pembangunannya nanti mas. Karna mobil yang melintasi jalan ini tentunya berbeda tonase muatanya. Sebagai masyarakat saya akan ikut serta mengawal proyek jembatan BOX Culvert Dinas Bina Marga Provinsi Lampung di dua tempat Desa Wayharong dan Gunung Sugih ini,” katanya.

Hal yang sama diakui para pekerja yang membongkar jembatan itu. “Dilokasi proyek ini tidak ada konsultan pengawas atau pemborong nya. Saya juga heran. Bangunan ini masih sangat bagus mas keras semua semenya masih sangat bagus. Kami biasa bekerja membangun jembatan seperti ini tapi jembatan ini memang masih dalam kondisi yang sangat baik,” kata salah satu pekerja.

Dia juga meragukan, jika jembatan yang baru nanti akan sekuat jembatan yang mereka bongkar. “Saya rasa jembatan yang baru nanti pun belum tentu akan menjadi jembatan yang seperti ini. Apalagi anggaran cuma segitu. Jembatan ini masih bagus hanya kurang lebar,” katanya.

Sepertinya, PU Bina Marga Provinsi Lampung tidak mengutamakan pembangunan yang Urgen padahal masih banyak jalan yang hancur dan bahkan ada jalan yang provinsi yang sudah rusak separuh jalan sudah jebol. “Contoh jalan yang ada di kecamatan Waykhilau itu tidak pernah di perbaiki sudah bertahun tahun lamanya. Ini malah membangun jembatan yang masih bagus hal ini tentunya harus dipertanyakan Ke pihak Dinas,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *