Nasional

Dua Pria Bergoyang Bersama Satu Wanita Didalam Kamar Hotel Terkena Razia Satpol PP Kota Padang

165
×

Dua Pria Bergoyang Bersama Satu Wanita Didalam Kamar Hotel Terkena Razia Satpol PP Kota Padang

Sebarkan artikel ini

TINTAINFORMASI.COM, PADANG — Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Padang, Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) menggelar razia menyasar penginapan saat bulan Ramadan 2023 atau 1444 Hijriah.

Kepala Satpol PP Kota Padang, Mursalim mengatakan, razia ini dilakukan terhadap sejumlah hotel melati di kota tersebut.

Menurut dia, razia dilakukan dalam menjaga ketertiban umum dan ketentraman masyarakat selama bulan Ramadan 2023. (Dilansir dari nkripost.co)

“Sesuai arahan Wali Kota Padang, Satpol PP harus gencar dalam razia pekat di Kota Padang degan harapan bisa menekan dan memberantas Pekat di Kota Padang, Agar Trantibum tetap terjaga selama Ramadhan,” katanya di Padang, Sumatera Barat, Sabtu, 1 Maret, disitat Antara.

Mursalim menuturkan dalam razia tersebut, Satpol PP Kota Padang mengamankan lima orang laki-laki dan tiga orang perempuan di salah satu penginapan di kawasan Kelurahan Kampung Pondok, Kecamatan Padang Barat, Kota Padang.

Ia menyebutkan total penginapan yang dilakukan pengawasan sebanyak delapan titik di kota setempat.

Menurut dia, rata-rata penginapan ini tertib dan tidak ada ditemukan pelanggaran, namun ada satu penginapan yang berada di kawasan pondok yang kita dapati remaja yang kumpul kebo.

“Kami dapati dalam satu kamar ada dua pria dan satu wanita di dalamnya serta satu alat kontrasepsi dan juga ditemukan pasangan yang bukan suami istri,” ujarnya.

Pihaknya belum dapat memastikan sanksi apa yang akan diberikan terhadap delapan remaja yang terjaring saat razia pekat tersebut namun Satpol PP tetap memanggil pihak keluarganya.

Ia mengatakan sebagai wujud pembinaan, orang tua mereka remaja ini dipanggil untuk datang ke markas komando dan sekarang mereka sudah bersama Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) untuk didata dan dimintai keterangannya.

“Jika nanti ada yang terbukti sebagai pekerja seks komersil (PSK), kami akan proses sesuai aturan yang berlaku di Kota Padang,” kata dia.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada pemilik penginapan yang telah tertib dan yang masih ditemukan adanya pelanggaran semoga kembali patuh dan taat aturan, sesuai Perda Tanda Daftar Usaha Pariwisata yang dimiliki,” tandasnya.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *