Lampung Utara

Usai Diperiksa 10 Jam Oleh Kejari Terkait Dugaan Korupsi Pelayanan Konsultasi Konstruksi Rp. 1,2 Milyar, Kepala Inspektorat M. Erwin Keluar Dengan Muka Pucat

Avatar photo
274
×

Usai Diperiksa 10 Jam Oleh Kejari Terkait Dugaan Korupsi Pelayanan Konsultasi Konstruksi Rp. 1,2 Milyar, Kepala Inspektorat M. Erwin Keluar Dengan Muka Pucat

Sebarkan artikel ini

TINTAINFORMASI.COM, LAMPUNG UTARA — Kepala Inspektorat Lampung Utara M Erwin diperiksa secara meraton selama 10 jam, terkait dugaan Tindak Pidana Korupsi Jasa Pelayanan Konsultansi Konstruksi Anggaran Rp1, 2 Milyar tahun 2021–2022, Selasa (10/10/2023).

M Erwin anak mantu Bupati Lampura Budi Utomo memenuhi panggilan Kejaksaan Negeri Lampung Utara, Pemeriksaan dimulai pukul 10.00 Wib pagi hingga pukuln20.00 Wib. Tampak rawut pujat menyelimuti wajah M Erwin usai pemeriksaan

Sementara Kepala Kejari Lampura M. Farid Rumdana didamping Kasi Intel Guntoro mengatakan bahwa pihaknya melakukan pemeriksaan terhadap saksi berinisial ME yang menjabat sebagai Kepala Inspektorat Lampung Utara (Lampura) dugaan Tipidkor Jasa Pelayanan Konsultansi Kontruksi Anggaran tahun 2021-2022 yang proses nya masih terus berlanjut.

Berdasarkan pemeriksaan penyidik tadi, semuanya telah mendukung dalam mengungkap dugaan Tipidkor Jasa Pelayanan Konsultansi Kontruksi di Inspektort yang sedangan kita tangani, ” jelasnya.

Dugaan kasus Tipidkor tersebut, Peran Kepala Inspektorat Lampura M.Erwin sebagai PA sekaligus PPK pada kegiatan itu. Dari hasil pemeriksaan ini Farid menyatakan, pihaknya akan terus melakukan pengembangan dan juga melakukan pemeriksaan dengan pihak ahli guna menemukan kerugian keuangan negara.

”Kita juga telah melakukan koordinasi BPKP, makanya dari hasil keterangan saksi saksi akan menjadi bahan tim untuk menghitung kerugian keuangan negara dal perkara ini, jadi untuk menjawab berbagai pertanyaan publik, ynag pasti kami akan terus menindaklanjuti perkara ini, tidak adaitu yang dipeti es kan seperti bahasa-bahasa diluar jadi kami harap semuanya bersabar” tegas Farid.

Selama ini, pihak Kejari telah melakukan pemeriksaan sebanyak 38 saksi dalam penanganan dugaan Kasus Tindak Pidana Korupsi yang terjadi di Inspektorat Lampung Utara.

Kejari M.Farid juga menambahkan isu berkembang bahwa ada pihak yang mengatasnamakan kepala Kejaksaan, Kasi Intel, Kasi Pidsus meminta sejumlah uang kepada pihak saksi saksi atas perkara yang sedang ditangani ini, Farid menegaskan bahwa Kejari Lampura tidak pernah memerintahkan siapapun untuk hal tercela itu, dan pihaknya bekerja secara Profesional.

“Saya dan tim tidak pernah memerintah siapapun dan kami bekerja secara Profesional sesuai dengan SOP yang ada. Ingat tolong dicatat ya, Kejaksaan tidak pernah ada yang meminta-minta uang atau sebagainya kepada para saksi, kami tegak lurus dan terus menangani kasus ini secara prosedural dan profesional” Tegasnya.

Sementara itu, kepala Inspektorat Lampura Muhammad Erwinsyah ketika di konfirmasi awak media usai pemeriksaan mengatakan dirinya memenuhi panggilan Kejaksaan untuk dimintai keterangan sebagai saksi terkait kasus tersebut.

”Ada sekitar 40 pertanyaan dari penyidik selebihnya silakan tanyakan pada penyidik ya ” ujar Erwin sambil berlalu dikawal para koleganya menuju kendaraan yang telah terpakir didepan kantor Kejari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *